10 Museum Militer di Indonesia yang Menyimpan Banyak Sejarah

Ditulis oleh Siti Hasanah

Ada banyak jenis museum yang terdapat di Indonesia. Salah satunya adalah museum militer. Terdapat beberapa museum militer di Indonesia yang menyimpan sejarah tentang perjuangan para tentara negara kita ketika berperang melawan penjajah. Apakah kamu tahu apa saja nama museum militer di Indonesia? Cari jawabannya di artikel ini.

1. Museum Mandala Wangsit

Museum Mandala Wangsit

* sumber: myeatandtravelstory.wordpress.com

  • Alamat: Jl. Lembong No.38, Braga, Kec. Sumur Bandung, Kota Bandung, Jawa Barat 40111
  • Jam Buka: Senin – Sabtu, pukul 08.00 – 15.00, Minggu Tutup
  • Telpon: (022) 4203393
  • HTM: Gratis

Salah satu museum militer di Indonesia adalah Museum Mandala Wangsit yang terletak di Bandung. Museum yang beralamat di Jalan Lembong 38 ini menjadi saksi bagaimana prajurit Siliwangi bersama dengan rakyat Jawa Barat bersatu untuk mempertahankan daerahnya.

Dahulunya museum ini pernah menjadi markas militer. Tak hanya itu, museum ini juga pernah menjadi sasaran APRA atau Angkatan Perang Ratu Adil yang dipimpin oleh Kapten Raymond Westerling. Di museum ini terdapat koleksi beragam sisa-sisa perjuangan tentara semasa penjajahan.

Barang-barang koleksi tersebut di antaranya, beragam jenis senjata tradisional, contohnya kujang, pedang bambu, klewang, dan keris. Selain itu, ada juga berbagai senjata api yang memiliki beragam ukuran yang dipakai dalam masa peperangan.

Museum ini juga memiliki beberapa bangunan, seperti Ruang Pemberontakan DI/TII yang isinya foto-foto perjuangan tentara ketika menumpas gerakan DI/TII di Provinsi Jawa Barat. Ada juga Ruang Palagan Bandung yang berisi diorama peristiwa Bojong Kokosan yang heroik.

Koleksi lain museum yaitu foto-foto dari para mantan Panglima Divisi Siliwangi, uang pada masa penjajahan, kendaraan militer, pakaian juga seragam para pejuang, dan meja dan kursi yang dulu pernah digunakan untuk merencanakan perumusan naskah teks proklamasi.

2. Museum Brawijaya

Museum Brawijaya

* sumber: m.solopos.com

  • Alamat: Jl. Ijen No 25A, Malang, Jawa Timur 65115
  • Jam Buka: Senin-Kamis 08.00-14.30, Jumat 08.00-11.30, Sabtu-Minggu 08.00-13.00
  • Telepon: 0341-562394
  • HTM: Rp5.000

Museum Brawijaya beralamat di Jalan Ijen Nomor 25, Kota Malang, Provinsi Jawa Timur. Di sini terdapat koleksi senjata yang cukup lengkap yang digunakan untuk memperjuangkan kemerdekaan RI pada sekitar era 1945an. Terdapat berbagai meriam, tank, peta, seragam, dan atribut perang lainnya. 

Gerbong Maut yang terletak di halaman tengah museum merupakan salah satu koleksi yang mencolok. Ini digunakan untuk mengangkut para pekerja paksa pada zaman Belanda, tetapi karena tidak ada lubang udara akhirnya para pekerja tewas di dalam gerbong tersebut.

3. Museum Pusat TNI Angakatan Udara Dirgantara Mandala

Museum Pusat TNI Angakatan Udara Dirgantara Mandala

* sumber: visitingjogja.com

  • Alamat: Lanud Adisutjipto, Yogyakarta
  • Jam Buka: Senin - Minggu 08.30 - 15.00
  • Telp. 0274 - 484 453
  • HTM: Perorangan Rp3.000, Rombongan (30 orang) Rp2.000

Kota kelahiran Agustinus Adisoetjipto, pahlawan dari TNI Angkatan Udara, dipilih menjadi tempat untuk memperkenalkan sejarah serta semu hal tentang TNI Angkatan Utara. Lokasi Museum Pusat TNI Angkatan Udara Dirgantara Mandala berada di kompleks Bandara Adisutjipto, Yogyakarta. 

Di musem ini, para pengunjung  bisa menyaksikan berbagai pesawat perang dan replika. Selain itu, ada juga peralatan bantu perang yang digunakan oleh TNI Angkatan Udara. Awal pendiriannya,  museum ini didirikan di Jakarta, di Jalan Tanah Abang, kemudian akhirnya dipindahkan ke Yogyakarta. 


4. Museum Yos Sudarso

Museum Yos Sudarso

* sumber: www.puteramentari.com

  • Alamat: Komplek Kobangdikal Surabaya, Putra Samudra, Perak Bar., Kec. Krembangan, Kota SBY, Jawa Timur 60177
  • Jam Buka : Tiap hari 08.00 – 16.00 WIB
  • HTM: Gratis

Yosaphat Soedarso merupakan nama pahlawan Indonesia yang asalnya dari TNI Angkatan Laut. Beliau gugur di medan pertempuran Laut Aru ketika terjadi konflik Trikora (Papua Barat). Untuk mengenang jasanya, dibuat monumen pahlawan kelahiran Salatiga ini di Kawasan Ujung, Surabaya. 

Selain monumen, ada juga museum yang menjelaskan mengenai perkembangan TNI Angkatan Laut di Indonesia. Tujuan pembangunan Monumen Yos Sudarso adalah untuk mengenang peristiwa pertempuran laut Arafuru yang terjadi pada 15 Januari 1962.

Peristiwa tersebut pertempuran yang dilakukan oleh tiga kapal TNI AL yaitu RI Macam Kumbang, RI Macan Tutul, dan RI Harimau. Kapal-kapal TNI AL tersebut melawan dua kapal desroyer yang dimiliki oleh Belanda.

5. Museum Satriamandala

Museum Satriamandala

  • Alamat: Jl. Gatot Subroto no.14, Jakarta 12710
  • Jam Buka: Selasa-Minggu 09.00-14.30. Senin dan hari besar tutup
  • Telp. 021-522 7946
  • HTM: Rp2.500

Museum Satriamandala sebelumnya dikenal sebagai Wisma Yaso yang terletak di Jalan Jenderal Gatot Subroto no.14, di daerah Jakarta Selatan. Gedung museum ini adalah tempat kediaman Ratna Sari Dewi Soekarno. Selain itu, Bung Karno juga sempat disemayamkan ini sebelum dimakamkan di Blitar.

1 2»
cross linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram