keluyuran web banner

Inilah 7 Pakaian Adat Aceh yang Perlu Kamu Ketahui

Ditulis oleh Erfah Nanda SW - Diperbaharui 24 Maret 2021

Aceh adalah provinsi yang terletak di bagian utara Pulau Sumatera. Wilayah tersebut terkenal dengan tempat wisatanya yang indah dan mempesona. Namun dibalik itu, terhitung ada 10 suku adat yang menempati wilayah Provinsi Aceh. Maka tak heran masyarakat Aceh memiliki baju adat yang beragam dan unik.

Adapun suku yang tinggal di tanah Aceh, yaitu Suku Julu, Suku Haloban, Suku Sigulai, Suku Devayan, Suku Kluet, Suku Melayu Tamiang. Kemudian, Suku Aneuk Jamee, Suku Alas, dan Suku Gayo. Meski memiliki banyak suku, masyarakat mampu hidup berdampingan dan saling menghormati satu sama lain.

Buat kamu yang penasaran mengenai pakaian adat Aceh. Yuk, simak infonya berikut ini. Baca sampai bawah ya!

1. Kain Kerawang Gayo

Kain Kerawang Gayo

* sumber: brisik.id

Kain Kerawang Gayo merupakan pakaian adat yang berasal dari Suku Gayo, Kabupaten Aceh Tengah. Pakaian adat satu ini memiliki ciri khas sendiri pada motifnya yang indah dan penuh makna. Terdapat warna hijau, kuning, putih, merah, dan hitam.

Tentunya warna tersebut memiliki makna mendalam bagi masyarakat Suku Gayo. Untuk warna hijau mempresentasikan rakyat yang hidup damai dan berdampingan satu sama lain. Warna kuning

melambangkan raja atau kekuasaan maupun keberanian. Warna putih memiliki makna sebagai petinggi agama atau seseorang yang takut kepada Tuhannya.

Lalu, warna merah melambangkan petuah adat dari Suku Gayo. Terakhir warna hitam yang merujuk pada tanah sebagai dasar untuk berpijak. Awalnya kain khas satu ini hanya digunakan saat upacara adat saja. Namun, sekarang masyarakat banyak menggunakannya sebagai trend fashion pakaian adat Aceh.

Tidak sedikit pula yang memakainya untuk acara pernikahan nan sakral. Pada tahun 2017, kain Kerawang Gayo ditetapkan sebagai salah satu Warisan Budaya Tak Benda oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia (Kemendikbud RI). Saat ini kain Kerawang Gayo sudah merambah pasar nasional maupun internasional.

2. Sileuweu

Sileuweu

* sumber: www.popmama.com

Sileuweu salah satu pakaian adat asal Aceh yang sering digunakan dalam acara pernikahan. Pakaian sileuweu memiliki bentuk celana dengan motif berciri khas. Nama lain dari sileuweu, yaitu cekak musang yang digunakan untuk wanita.

Pakaian adat satu ini identik dengan warna hitam, kuning emas, dan merah. Kedua warna itu memiliki makna tersendiri. Warna hitam melambangkan ketegasan. Warna kuning emas menggambarkan kesultanan atau kekuasaan.

Saat memakai sileuweu harus didampingi dengan sarung songket. Sarung tersebut terbuat dari sutra yang halus dan lembut. Cara pakainya cukup diikatkan pada pinggang dan batas panjangnya sekitar 10 cm di atas lutut. Ada tiga nama sarung khusus untuk sileuweu, yaitu Sarung Ija Krong, Sarung Ija Sangket, dan Sarung Ija Lamgugap.

3. Baju Kurung

Baju Kurung

* sumber: www.idntimes.com

Baju kurung merupakan baju adat Aceh yang kental dengan budaya Islam. Pakaian satu ini memiliki ukuran besar sehingga longgar dikenakan oleh wanita. Tujuannya agar tidak memperlihatkan bentuk tubuh pada wanita.

Bentuk bajunya panjang menutupi pinggul wanita. Untuk bagian lengan juga panjang sampai pergelangan tangan. Pengaruh budaya Islam sangat terasa pada pakaian adat baju kurung ini. Di bagian leher terdapat kerah dengan ukiran benang emas.

Pakaian adat baju kurung memiliki ciri khas pada bagian depan wanita, yaitu boh dokma. Benda tersebut merupakan perhiasan yang melambangkan kejayaan. Untuk menutupi bagian kaki, biasanya menggunakan sarung Ija Krong Sungket yang terbuat dari bahan sutra.

4. Meukeutop

Meukeutop

* sumber: rimbakita.com

Meukeutop merupakan topi atau penutup kepala pria yang masuk dalam pakaian adat Aceh. Penutup kepada sering digunakan oleh pria Aceh dalam acara tertentu. Biasanya acara besar dan sakral, seperti pernikahan maupun upacara adat.

Penutup kepala satu tidak hanya berkaitan dengan adat saja. Akan tetapi juga erat hubungannya dengan hukum, kanun, dan reusam. Ketiga hubungan itu murni berasal dari mayoritas budaya masyarakat Aceh tanpa pencampuran budaya lainnya. Warna pada bagian meukeutop tentunya memiliki filosofi yang kaya makna.

Warna merah memiliki arti jiwa kepahlawanan, berani, dan bertanggung jawab. Warna hijau melambangkan sejuk yang artinya kesejukan dalam memeluk agama Islam. Warna hitam memberikan makna ketegasan dalam mengambil segala keputusan.

Selanjutnya warna kuning memiliki arti kenegaraan, kecintaannya terhadap tanah air. Terakhir warna putih, mempunyai makna ikhlas dan suci. Filosofi tersebut diberikan oleh leluhur nenek moyang wilayah Aceh yang masih dipertahankan hingga saat ini.

5. Meukasah

Meukasah

* sumber: kumpulanilmu.com

Meukasah merupakan pakaian adat atasan untuk kaum laki-laki Aceh. Warna baju pakaian adat ini didominasikan warna hitam. Kemudian terdapat beberapa motif dengan benang emas. Warna hitam memiliki makna kebesaran atau kekuasaan. Sehingga cocok digunakan oleh laki-laki.

Proses pembuatan baju ini dengan cara ditenun dari bahan sutera. Tentu hasil yang didapatkan bagus dan nyaman saat dipakai dalam waktu lama. Untuk sulaman warna emas menggambarkan kemewahan dari pakaian adat meukasah ini.

Baju meukasah pasangannya celana meukasah. Celananya terbuat dari sutera dengan warna hitam polos. Bagian celana meukasah terlihat longgar karena masih erat dengan budaya Islam. Lalu, dari pinggang sampai lutut ditutupi oleh sarung khas Aceh.

Lalu, pada bagian pinggang diselipkan senjata tradisional Aceh. Senjata itu bernama rencong yang terbuat dari gading, besi, kayu, dan perak. Rencong pada pakaian adat melambangkan keberanian dan kebesaran dari seorang pria.

6. Cekak Musang

Cekak Musang

* sumber: taldebrooklyn.com

Cekak Musang adalah pakaian adat yang digunakan oleh wanita Aceh. Bentuknya seperti celana yang panjangnya sampai di atas maka kaki. Cekak musang hampir sama dengan celana sileweu yang dipakai oleh pria. Bedanya warna cekak musang bervariasi mengikuti warna baju yang dipakai.

Terdapat hiasan sulaman benang emas pada bagian pergelangan kaki. Pemakaian cekak musang harus didampingi sarung songket. Proses pembuatan songket dengan cara ditenun dari bahan sutera. Yang membedakannya dengan pakaian laki-laki, yaitu sarungnya lebih panjang sampai bawah lutut.

7. Patam Dhoe

Patam Dhoe

* sumber: mahligai-indonesia.com

Patam Dhoe merupakan perhiasan adat yang sering digunakan oleh wanita. Penggunaan perhiasan pada wanita memang lebih banyak dibandingkan laki-laki. Patam dhoe sendiri terbagi dua, yaitu penutup kepala dan aksesori.

Bentuk patam dhoe menyerupai lilitan bunga di mahkota wanita. Bunga tersebut tersusun dengan rapi yang menunjukan kesan elegan. Patam dhoe memang diperuntukan untuk hiasan kepala wanita berhijab. Hal tersebut tidak mengherankan mengingat masyarakat Aceh mayoritas beragama Islam.

Aksesori yang digunakan beraneka ragam, seperti hiasan tangan, anting, gelang, bros, dan kalung perhiasan. Dari ujung kepala hingga ujung kaki wanita dipenuhi dengan aksesori perhiasan. Tentu ada makna mendalam mengenai warna emas, yaitu kejayaan dan kesultanan.

Bagi masyarakat Aceh pakaian adat merupakan lambang kebesaran dan kebijaksanaan. Sebab itu, sampai saat ini penggunaan baju adat Aceh masih sangat populer sampai di kalangan anak muda. Semoga artikel ini dapat memberikan pengetahuanmu mengenai pakai adat Provinsi Aceh.

Tag: 
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram