keluyuran web banner

Cara Memesan Tiket Kereta Api Menggunakan KAI Access

Ditulis oleh Riastri Herliana - Diperbaharui 22 April 2021

Kereta api merupakan salah satu transportasi umum yang paling banyak disukai oleh masyarakat di Indonesia, khususnya Jawa dan Sumatera. Transportasi ular besi yang didirikan sejak tahun 1864 ini semula dibangun oleh perusahaan swasta bernama Naamlooze Nederlansch Indische Spoorweg Maatschappij atau disingkat NV. NISM. 

Pada tahun 1945, setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaan, akhirnya kantor perkeretaapian diambil alih dan ditandai dengan berdirinya Djawatan Kereta Api Indonesia, pada 28 September 1945. Sampai saat ini, tanggal tersebut diperingati sebagai Hari Kereta Api Indonesia. Industri perkeretaapian mengalami beberapa kali perubahan nama, sampai akhirnya menjadi PT. Kereta Api Indonesia (Persero). 

Perusahaan kereta api tak pernah berhenti untuk berinovasi agar masyarakat bisa lebih nyaman menggunakan moda transportasi umum. Fasilitas yang diberikan di kereta api, setiap tahunnya selalu mengalami perubahan dan pembaharuan. Tak hanya fasilitas, sistem pemesanan tiket kereta api semakin lama semakin mudah untuk dilakukan. 

Semula pemesanan kereta api harus dilakukan di stasiun keberangkatan, sehingga sangat memungkinkan terjadinya penumpukan antrean dan kehabisan tiket kereta api. Kemudian diberlakukan pemesanan melalui telepon agar lebih memudahkan penumpang untuk melakukan pemesanan tanpa harus berangkat ke stasiun. 

Setelah itu pemesanan tiket kereta api semakin dimudahkan dengan adanya layanan pemesanan tiket melalui website resmi dari PT. Kereta Api Indonesia (Persero). Pada era digital saat ini, perusahaan kereta api tetap melakukan inovasi dengan memberikan layanan pemesanan tiket melalui aplikasi KAI Access

KAI Access merupakan aplikasi resmi dari PT. Kereta Api Indonesia (Persero) yang bisa digunakan untuk melakukan pemesanan tiket kereta api jarak jauh maupun lokal. Dengan adanya aplikasi ini, diharapkan masyarakat bisa lebih mudah untuk melakukan perjalanan dengan moda transportasi kereta api. Berikut ini tata cara pemesanan tiket kereta api menggunakan aplikasi KAI Access. 

1. Download Aplikasi dan Buka Aplikasi

Download Aplikasi dan Buka Aplikasi

Jika kamu belum memiliki aplikasinya, silakan download di Google Play Store bagi pengguna Android, atau di Appstore bagi pengguna iOS. Setelah selesai mengunduh aplikasi, buka aplikasinya dan akan muncul tampilan seperti di bawah ini. 

Jika belum memiliki akun, langkah pertama yang harus dilakukan adalah membuat akun khusus untuk aplikasi KAI Access. Data yang dibutuhkan di antaranya nama lengkap sesuai KTP, nomor HP aktif, alamat email, alamat sesuai KTP, dan tanggal lahir. Semua diisi dengan lengkap dan benar. Data tersebut akan digunakan untuk pemesanan tiket. 

2. Pilih Stasiun Keberangkatan dan Tujuan

Pada halaman utama pilih stasiun keberangkatan, tujuan, dan tanggal keberangkatan. Jika akan melakukan pemesanan tiket untuk pulang pergi, bisa klik tombol “pulang pergi”, dan isi tanggal kembali. Tentukan kelas kereta yang diinginkan, serta masukkan jumlah penumpang. Satu akun bisa menginput maksimal 4 penumpang dewasa. Lalu klik “Cari”. Berikut tampilannya:

Pilih Stasiun Keberangkatan dan Tujuan

3. Pilih Jenis Kereta

Masuk ke halaman selanjutnya, ada pilihan jenis kereta serta kelasnya yang bisa kamu pilih. Di sini tertera tanggal keberangkatan, waktu keberangkatan, dan waktu tiba di stasiun tujuan. Pada halaman ini, calon penumpang juga bisa melihat ketersediaan kursi pada tanggal lain.

Jika jumlah kursi tertulis “Tersedia”, maka artinya masih ada lebih dari 50 kursi kosong. Apabila sudah di bawah 50 akan tertulis jumlah kursi yang sebenarnya. 

Pilih Jenis Kereta

4. Isi Data Penumpang

Lanjut setelah memilih jenis kereta, masuk ke halaman selanjutnya untuk mengisi data penumpang. Di sini calon penumpang harus mengisi nama lengkap sesuai KTP, alamat email, nomor HP, dan nomor KTP. Setiap kolom harus terisi dengan benar dan lengkap. Berikut tampilannya:

Isi Data Penumpangcopy2

Jika pemesan merupakan penumpang, klik “Tambahkan sebagai Penumpang”. Lalu data akan langsung ditampilkan pada kolom detail penumpang. Jadi, bagi pemesan yang juga penumpang, tidak perlu mengisi data diri. Berikut tampilannya:

Isi Data Penumpangcopy1

5. Pilih Kursi

Selanjutnya penumpang bisa memilih kursi yang diinginkan. Pada kolom ini, kursi yang diberi tanda berwarna coklat artinya sudah ada yang mengisi, sedangkan yang berwarna putih tandanya masih kosong. Jadi, calon penumpang bisa memilih kursi mana saja yang diberi tanda warna putih. Jika sudah, klik “Simpan”. 

Pilih Kursi

Berikut ini tampilan yang muncul setelah memilih nomor kursi. Terdapat detail penumpang dan detail harga. Lengkap beserta keterangan nama penumpang, dan di sampingnya bertuliskan kelas kereta, nomor kereta / gerbong, dan nomor kursi yang dipilih. 

Pilih Kursi2

6. Pilih Layanan Tambahan (Jika Ada)

Saat ini PT. Kereta Api Indonesia (Persero) memberikan layanan tambahan berupa bagasi sepeda, dan taksi yang akan menjemput di stasiun tujuan ke alamat yang dituju. Jika calon penumpang membutuhkan layanan tambahan ini, bisa klik kategori layanan yang dibutuhkan. Jika sudah, klik “Simpan”. Kemudian lanjut klik “Bayar Sekarang” jika sudah selesai melakukan pemesanan. 

Pilih Layanan Tambahan (Jika Ada)

7. Lakukan Pembayaran

Langkah terakhir setelah melakukan pemesanan adalah pembayaran. Calon penumpang bisa memilih metode pembayaran yang diinginkan. Ada ATM / Mobile Banking, LinkAja, Gerai Retail yang terdiri dari Alfamart dan Indomaret, Payment Point, Instant Payment, Kartu Kredit / Debit Online, dan QRIS. 

Jika sudah memilih metode pembayaran, akan muncul kode pembayaran berupa nomor seperti Virtual Account. Batas waktu pembayaran 60 menit setelah melakukan pemesanan. Apabila tidak melakukan pembayaran pada batas waktu yang ditentukan, maka pemesanan tiket akan dibatalkan secara otomatis. Jadi, jangan lupa langsung lakukan pembayaran, ya.

Lakukan Pembayaran

8. Cek Status Tiket

Selesai melakukan pemesanan, selanjutnya calon penumpang bisa melihat status tiket yang bisa dilihat pada kolom “Tiket”. Jika belum melakukan pembayaran, maka detail status pembayarannya dapat dilihat pada kolom “Menunggu”. Jika sudah melakukan pembayaran, maka status tiket ditampilkan pada kolom “Aktif”. 

Ketika diklik, calon penumpang bisa melihat detail perjalanan yang akan dilakukan menggunakan kereta api. Seperti harga tiket, nomor kursi, hingga e-boarding pass yang akan aktif pada 2 jam sebelum keberangkatan. Dengan adanya status tiket, calon penumpang bisa lebih mudah mengetahui detail perjalanannya. 

Cek Status Tiket

9. Gunakan E-Boarding Pass

PT. Kereta Api Indonesia selalu berinovasi untuk memudahkan setiap penumpang ketika melakukan perjalanan menggunakan moda transportasi kereta api. Salah satunya dengan memberikan layanan e-boarding pass yang bisa digunakan oleh pengguna dan penumpang yang melakukan pemesanan melalui aplikasi KAI Access. 

Fasilitas e-boarding pass akan muncul saat 2 jam sebelum keberangkatan. Dengan adanya layanan ini, setiap penumpang bisa melakukan boarding mandiri, dan tidak perlu antre panjang untuk mencetak boarding pass atau tiket fisik. Selain memudahkan penumpang untuk melakukan boarding, penggunaan e-boarding pass juga mengurangi sampah dan lebih ramah lingkungan.

Gunakan E-Boarding Pass

Perjalanan menggunakan kereta api selalu menyenangkan. Dimana dalam perjalanan tidak akan terkena macetnya lalu lintas, tersedia toilet di setiap kereta, tersedia restorasi kereta api, dan dapat tiba di tujuan tepat waktu sesuai dengan jadwal yang ditentukan. Karena itulah, PT. Kereta Api Indonesia tidak pernah kehabisan cara untuk membuat setiap penumpang merasa nyaman. 

Pemesanan tiket kereta api sering membuat orang lain bingung. Caranya seperti apa, dan pembayarannya bagaimana. Melalui artikel ini diharapkan bisa memudahkan masyarakat dalam melakukan pemesanan tiket kereta api menggunakan aplikasi KAI Access. Jadi, sudah siap melakukan perjalanan? Yuk, rencanakan liburanmu dengan moda transportasi kereta api!

Tag: 
linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram