10 Festival Musim Panas di Jepang yang Paling Populer

Ditulis oleh - Diperbaharui 23 Mei 2020

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp
Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on whatsapp

Jepang merupakan negara dengan segudang festival atau matsuri, demikian sebutannya. Matsuri yang merupakan perayaan populer otentik tersebut akan memungkinkan para pengunjung untuk menyaksikan beragam kostum dan kebiasaan tradisional Jepang.

Setiap musim di Jepang memiliki acara yang mengasyikan, tetapi musim panas khususnya memiliki festival yang menakjubkan dan kenangan yang tak terlupakan. Selain itu, berkat cuaca yang luar biasa selama bulan Juli dan Agustus, pengunjung akan dapat menikmati sepenuhnya festival luar ruangan ini siang atau malam hari.

Liburan ke Jepang untuk menyaksikan festival musim panasnya? Mau tahu ada festival apa saja? Simak ulasan berikut ini dulu yuk!

1. Festival Kembang Api Sungai Sumida, Tokyo

Festival Kembang Api Sungai Sumida, Tokyo

Menurut rumor, Festival Sumida River Fireworks pertama kali diadakan pada 1733. Festival ini merupakan salah satu festival musim panas paling populer juga ramai di Tokyo. Dengan hampir empat abad sejarah, festival ini selamat dari Restorasi Meiji, Perang Dunia, dan beberapa dekade berikutnya.

Pada tahun 1977, Festival Sumida dibuka kembali dan pada tahun ini pertunjukkan tersebut akan berumur 43 tahun. Pertunjukan Fireworks Sungai Sumida dimulai pukul 19:00 dan berlangsung selama 90 menit penuh. Festival ini selalu berhasil menarik banyak orang.

Untuk bisa melihat pemandangan yang indah dan tidak ramai, disarankan agar pengunjung mendatangi Taman Shiori yang letaknya sekitar 600 m dari Stasiun Minamisenju atau bagian utara Taman Air Oyokogawa dekat Tokyo Skytree dan Stasiun Honjo-Azumabashi.

2. Festival Aizen

Festival Aizen

* sumber: teatwosugarsplease.wordpress.com%20

Aizen Festival tahun ini disebut-sebut sebagai festival musim panas besar pertama di Osaka. Bersama dengan Festival Tenjin dan Festival Sumiyoshi, Festival Aizen juga dikenal sebagai salah satu dari tiga festival besar Osaka.

Umumnya dikenal sebagai “Aizen san”, festival ini berlangsung di dan sekitar kuil Aizendo. Salah satu daya tarik utama dari festival Aizen adalah Parade Hoekago pada 30 Juni yaitu ketika seorang “geisha” diangkut ke atas dalam keranjang. Geisha di sini adalah wanita cantik bukan geisha yang biasanya.

Arti dari Hoekago Secara harfiah adalah keranjang harta karun yang mendapat berkat. Peserta parade menyanyikan “ho-e-ka-go” sambil membawa wanita muda itu tinggi-tinggi. Parade Hoekago pada 30 Juni adalah salah satu acara terpenting selama Aizen Matsuri.

Menurut tradisi, parade Hoekago adalah saat geisha dibawa dalam tandu khusus dari distrik tertentu ke kuil selama festival. Selama Periode Edo, Parade Hoekago sangat rumit, orang-orang datang berharap untuk melihat sekilas geisha yang cantik.

3. Festival Gion, Kyoto

Festival Gion, Kyoto

* sumber: celiaintokyo.wordpress.com%20

Festival ini merupakan festival Kuil Yasaka, yang diadakan di Kyoto selama bulan Juli. Gion Matsuri terdiri dari banyak acara, dari malam hari yang meriah hingga prosesi akbar besar yang terkenal yang diselenggarakan pada tanggal 17 Juli.

Pengunjung bahkan dapat memasuki beberapa kendaraan hias sebelum mereka melakukan parade. Prosesi itu sendiri terjadi antara jam 9:00 dan 11:30. Gion Matsuri dimulai dari tahun 869 dan mempunyai sejarah yang hampir tidak terputus.

Awalnya festival ini diadakan untuk menenangkan para dewa setelah wabah penyakit. Festival masih mengikuti banyak tradisi dahulu, termasuk memilih anak laki-laki lokal untuk menjadi utusan suci. Utusan ini tidak dapat menginjakkan kaki di tanah dari 13 Juli hingga akhir parade pada 17 Juli.

4. Festival Azabujuban Noryo, Tokyo

Festival Azabujuban Noryo, Tokyo

Resminya festival ini dikenal dengan nama Azabujuban Noryo Matsuri. Menurut banyak kamus “Noryo” berarti “malam musim panas”, tapi jika dilihat lebih teliti lagi, definisi ini lebih tepat jika diartikan, “melarikan diri dari panas dan menemukan kesejukan”.

Festival ini mempunyai reputasi karena lebih trendi bukannya tradisional. Mayoritas dari 300.000 pengunjung festival adalah kaum muda. Ada dua tipe kedai, yaitu kedai banyak dan beragam anggota asosiasi makanan dan keramahtamahan lokal dan kedai yang menjajakan produk dari seluruh Jepang.

Sambil menikmati acara matsuri, pengunjung akan memiliki kesempatan untuk mencoba hidangan lokal dari Hokkaido di utara hingga Kyushu di selatan. Selain itu, ada banyak kedai khas festival dan atraksi yang ditujukan untuk anak-anak. Tarian Bon di malam hari juga merupakan acara yang harus dilihat.

  • Waktu: Agustus akhir
  • Jam: 15:00 – 21:00
  • Tempat: Minato-ku, Tokyo, distrik perbelanjaan Azabu-juban
  • Website: www.azabujuban.or.jp/noryo/
  • Biaya: gratis

5. Sendai Tanabata

Sendai Tanabata

* sumber: ohmatsuri.com%20

Secara harfiah Tanabata berarti ‘malam ke-7’. Festival ini dirayakan pada tanggal yang berbeda di seluruh Jepang. Disebut-sebut versi Sendai yang merupakan salah satu dari tiga festival musim panas utama di Tohoku, adalah yang paling terkenal dari semuanya sehingga jadi identik dengan Sendai.

Festival ini berlangsung dari mulai tanggal 6 hingga 8 Agustus. Meliputi seluruh kota Sendai, lingkungan sekitar menggantung dekorasi warna-warni dekorasi kertas termasuk potongan kertas tulisan tangan yang berisi harapan keberuntungan, kertas kimono, crane kertas, kertas jala dan pita.

Pada malam terakhir festival, pengunjung akan menyaksikan festival kembang api besar dengan 16.000 kembang api dan 500.000 penonton, menjadikan festival ini yang paling populer di wilayah Tohoku. Sayang jika melewatkan festival ini ketika liburan musim panas ke Jepang.

  • Waktu: 6 Agustus – 8 Agustus 2020
  • Jam: 10:00 – 22:00 (6 Agustus – 7 Agustus), 10:00 – 21:00 (8 Agustus)
  • Tempat: Sendai-shi, Jepang
  • Website: website: https://www.sendaitanabata.com/en
  • Biaya: gratis

6. Festival Tenjin

Festival Tenjin

Walaupun festival ini diadakan di seluruh Jepang, festival yang diadakan di sekitar kuil Tenmangu Osaka merupakan festival yang paling terkenal. Dianggap sebagai salah satu dari 3 festival Top Jepang, sejarah Tenjin Matsuri sudah berumur lebih dari 1.000 tahun.

Ada dua bagian utama untuk festival, yang satu di darat dan yang satunya lagi di atas air. Acara yang diselenggarakan di tanah kering memperlihatkan prosesi 3.000 orang berpakaian gaya istana dari abad ke-8 sampai ke-12 disertai dengan mikoshi, yaitu miniatur kuil yang dibawa di bahu.

Sementara festival yang dilakukan di air terjadi ketika 3.000 peserta yang sama naik perahu di jembatan Tenmanbashi dan berlayar ke sungai. Saat matahari terbenam, api dinyalakan di atas kapal, menciptakan tontonan bagi pengunjung yang berada di tepian. Saat kegelapan turun, ada juga tampilan kembang api.

  • Waktu: 24 Juli – 25 Juli 2020
  • Jam: pagi – sore (24 Juli) & 18:00 – 22:00 (25 Juli)
  • Tempat: Osaka Tenmangu
  • Website: website: http://www.tenjinmatsuri.com/
  • Biaya: gratis

7. Festival Aomori Nebuta, Aomori

Festival Aomori Nebuta, Aomori

Aomori Nebuta Matsuri atau dikenal juga dengan hanya Aomori Nebuta, merupakan salah satu dari tiga festival terbesar di wilayah Tohoku. “Nebuta” mengacu pada wahana pawai kertas raksasa yang dibuat menjadi bentuk prajurit yang terlihat ganas.

Menurut legenda, shogun Sakanoue no Tamuramaro, dikenang karena menempatkan lentera raksasa yang menyala di puncak bukit bersamanya dan prajuritnya sambil menunggu untuk menyergap warga suku Emishi.

Sekarang ini, di acara festival tersebut para penari mengenakan pakaian yang unik yang disebut haneto dan meneriakkan “rassera” sambil menari liar di sekitar kendaraan hias. Serunya, penonton juga bisa ikut berpartisipasi menjadi peserta pawai dengan syarat mereka harus memakai haneto.

  • Waktu: 2 Agustus – 7 Agustus 2020
  • Jam: 19:10 – 21:00 (2–6 Agustus), 13:00 – 15:00 (7 Agustus) 19:15 – 21:00 (7 Agustus)
  • Tempat: Balai Kota Aomori (dan sekitarnya)
  • Website: https://www.nebuta.or.jp
  • Biaya: gratis

8. Festival Sanno

Festival Sanno

* sumber: japantoday.com%20

Festival Sanno merupakan salah satu dari tiga festival besar Tokyo bersama dengan Kanda Matsuri, yang diselenggarakan secara bergantian, dan Sanja Matsuri yang terjadi setiap tahun. Sanno Matsuri diselenggarakan di tahun genap, sementara Kanda Matsuri terjadi di tahun ganjil.

Waktu untuk festival berlangsung pertengahan Juni, umumnya dari tanggal 7 hingga 17. Puncak festival adalah parade yang jatuh pada akhir pekan di pertengahan periode ini. Tahun ini parade utama jatuh pada hari Jumat, dari jam 7:30 pagi sampai jam 4:45 sore.

Sekitar 300 orang mengenakan kostum tradisional, ditemani oleh musisi di atas kendaraan hias dan tempat mikoshi, meninggalkan Kuil Hie pada pukul 8:00 pagi dan berpawai di sekitar pusat kota Tokyo kembali pada malam hari sebelum jam 5:00 sore.

9. Festival Yosakoi, Kochi

Festival Yosakoi, Kochi

* sumber: shikoku-tourism.com%20

Kochi menawarkan banyak hal menarik untuk dilakukan bagi pengunjung di sepanjang tahun. Selama musim panas, Festival Yosakoi merupakan daya tarik utama kota ini. Festival ini diadakan Kochi dari 10 hingga 11 Agustus, seperti yang telah berlangsung selama lebih dari 60 tahun.

Yosakoi merupakan festival yang sangat energik yang dikunjungi oleh orang-orang dari seluruh dunia. Penari membawa kentungan kayu dan menari, menjadikan kota larut dalam suasana yang sangat meriah. Ada banyak panggung dan beragam atraksi.

10. Festival Gozan no Okuribi

Festival Gozan no Okuribi

* sumber: livingnomads.com%20

Dikenal juga dengan nama “Festival Daimonji” di Kyoto, Gozan no Okuribi, hampir seperti musim panas setara dengan Halloween. Selama Obon, rumah di seluruh Jepang mempersiapkan rumah mereka untuk menyambut kembali roh leluhur mereka.

Pada hari ketiga berikutnya, dinyalakan api unggun raksasa di sekitar kota Kyoto, dalam bentuk lima karakter Cina – Daimonji, Myo-Ho, Funagata, Hidari Daimonji, dan Toriigata. Pemandangan spektakuler yang menarik jutaan wisatawan setiap tahunnya.

Meski musim panas masih beberapa bulan lagi, tak ada salahnya untuk mulai menabung dari sekarang sehingga kamu bisa menikmati beragam festival musim panas di Jepang. Festival apa yang paling ingin kamu datangi dan saksikan?

Topik Terkait:

Artikel Terkait

Baca Juga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *