Lagi Jalan di Braga? Cobain Lontong Kari Pak Dahilin, Yuk!

Ditulis oleh Syuri - Diperbaharui 11 April 2020

Siapa yang tidak kenal Jalan Braga di Bandung? Jalan ini merupakan salah satu jalan bersejarah, makanya dispesialkan oleh kota Bandung. Dan, tentunya Jalan Braga merupakan tempat tujuan wisatawan juga. Di sepanjang Jalan Braga kamu bisa menemukan banyak restoran. Tapi, sekali-kali jajan dari pinggir jalan, yuk? Ada satu pedagang lontong kari yang rasanya enak banget buat sarapan, nama penjualnya adalah Pak Dahilin.

Biasanya Pak Dahilin berjualan di areal simpang 5 dan Braga. Tidak banyak pedagang lontong kari di daerah itu, jadi tidak sulit menemukan gerobak Pak Dahilin walaupun di gerobaknya tidak ada nama bapaknya. Kenapa author merekomendasikan lontong kari ini, karena menurut author, isian karinya agak unik. Review selengkapnya ada di bawah ini.

Lontong Kari Pak Dahilin

Lontong Kari Pak Dahilin

Jadi, Pak Dahilin ini sudah berjualan lontong kari sejak lima tahun yang lalu. Berarti, sekitar tahun 2012, ya. Wah, author baru jadi mahasiswi pada saat itu (abaikan). Awalnya author sedang jalan-jalan pagi di sekitar Braga, terus capek dan kelaparan karena sudah agak siang juga (waktu itu sekitar jam 10 pagi).

Waktu author sedang duduk-duduk, teman author melihat ada yang menjual makanan. Karena sudah salatri (Sunda: kelaparan), jadi author oke-oke saja mau apa pun makanannya. Ternyata, makanannya adalah lontong kari (kebetulan author suka banget lontong kari).

Lontong Kari Pak Dahilin

Lontong karinya disajikan di atas piring, padahal kayaknya lebih seru kalau pakai mangkuk, jadi kuahnya banjir. Tapi, tidak masalah, soalnya kuahnya lumayan banyak juga.

Berbeda dengan lontong kari pada umumnya yang suka ditaburi kerupuk panjang-panjang yang rasanya tawar (author tidak tahu namanya), Lontong Kari Pak Dahilin ini menggunakan kerupuk mie yang sudah dihancurkan, lalu ditambah kerupuk black satu.

Lontong Kari Pak Dahilin

Karena tempat duduk yang pertama terkena sinar matahari langsung, jadinya panas dan serab (Sunda: silau). Jadi, author melipir ke kursi Jalan Braga yang terkena bayangan, biar sejuk.

Sebenarnya kamu bisa makan di mana saja, asal tidak jauh-jauh dari gerobak bapaknya. Kan, malas juga kalau harus jalan terlalu jauh buat mengembalikan piringnya nanti. Kamu bisa duduk di kursi sekitaran Jalan Braga, nebeng di warung, duduk di atas jok motor, atau kalau kamu bawa kendaraan atau skate board, bisa juga duduk di sana.

Ini adalah foto tampilan samping dari Lontong Kari Pak Dahilin. Kuahnya cukup banyak, kok. Tapi, kalau kamu suka banget nyeruput kuah, boleh minta sedikit lagi kuahnya ke Pak Dahilin.

Lontong Kari Pak Dahilin

Nah, ini yang tadi author katakan kalau Lontong Kari Pak Dahilin unik. Pertama, kerupuknya beda dari lontong kari kebanyakan. Kedua, isiannya. Karinya bukan pakai daging, gajih, atau tetelan sapi, melainkan kikil sapi. Kikilnya tidak sangat empuk, tapi tidak keras juga. Kalau author sih fine-fine saja asal masih gampang dikunyah dan tidak menyelap di gigi.

Yang author sukai juga dari Lontong Kari milik Pak Dahilin ini, kuah karinya asli, kental, dan gurih! Author pernah tuh beli kari yang kuahnya lebih mirip kuah sop, bening dan encer. Sudah begitu, tidak terasa apa pun. Kan sebal, ya? Nah, kalau kuah karinya Pak Dahilin ini mantap banget. Kental, gurih, tapi tidak bikin enek. Pas banget pokoknya. Apalagi kalau ditambah sambal, jadi makin lahap makannya.

Satu porsi lontong kari ini dihargai Rp 10.000. Tapi, karena waktu itu author lagi kelaparan banget, entah karena doyan, entah karena enak juga.. Jadinya author minta tambahan kari + kikilnya, hihi. Nah, si tambahan ini dihargai Rp 5.000 sama Pak Dahilin. Jadi, total sarapan author 15 ribu.

Lontong Kari Pak Dahilin

Ini foto bagian dalam gerobak Lontong Kari Pak Dahilin. Rapi dan bersih, kan? Jadi tenang beli dan makannya juga kalau melihat gerobak dan alat makannya bersih begini.

Lontong Kari Pak Dahilin

Nah, ini dia tampilan luar gerobaknya. Tidak ada nama si bapaknya, cuma ada tulisan "LONTONG KARI" dan "BISA DIBUNGKUS" besar-besar. Jadi, patokannya itu saja, ya. Terus itu ada sedikit sneak peak foto bapaknya juga. Ayo diingat-ingat wajah bapaknya, supaya nanti tidak salah beli. Atau, saat sedang membeli tanya saja namanya, "Apakah nama bapak Dahilin?", haha.

Nanti kamu bakal dikasih minum sama bapaknya kalau sudah selesai makan. Author lupa minumnya air putih biasa atau air teh, tapi kalau tidak salah sih air putih. Jadi si kikil yang baru kamu makan tadi tidak akan nyangkut di tenggorokan, lumayan~

Kamu bisa menemukan Lontong Kari Pak Dahilin di sekitaran Braga dari jam 7 pagi - 2 siang. Jadi, kalau kamu merasa lapar habis olahraga pagi di sekitaran Braga, bisa banget langsung melipir dan mencari gerobak lontong kari warna cokelat - merah ini. Selamat mencoba!

MENU

© Bacaterus Digital Media
cross linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram