10 Tempat Wisata di Kazakhstan dengan Alam yang Memukau

Ditulis oleh Siti Hasanah

Kazakhstan merupakan negara terbesar kesembilan di dunia. Wilayah negara ini mencakup sebagian besar dari daerah Asia Tengah. Meskipun memiliki ukuran wilayah yang sangat besar tapi jumlah penduduk negara ini sedikit.

Kota-kota utama yang terkenal seperti Almaty dan Astana yang sudah berubah menjadi Nur-Sultan menjadi rumah bagi mayoritas penduduknya.

Kedua kota ini merupakan kota terkaya di Kazakhstan berkat cadangan minyak dan gasnya yang besar. Selain kekayaan minyak dan gasnya, negara ini juga memiliki kekayaan alam yang banyak membuat turis tertarik untuk mengunjungi tempat wisata di Kazakhstan.

Di sini terdapat padang rumput yang luas, ngarai, danau, juga lembah yang indah. Yuk, kita jalan-jalan ke tempat wisata di Kazakhstan! Simak daftarnya berikut ini!

Baca juga: 10 Makanan Khas Kazakhstan, Ada yang Berbahan Daging Kuda Lho!

1. Ngarai Charyn

Ngarai Charyn
  • Lokasi: Almaty, Kazakstan

Charyn Canyon atau Ngarai Charyn terkenal karena keindahannya. Tempat wisata di Kazakhstan ini berada di tenggara Kazakhstan dan tentunya patut untuk dikunjungi. Sesudah melewati padang rumput yang tak berujung, pemandangan luar biasa menanti para traveler, yaitu ngarai yang dengan panjang sekitar 90 kilometer.

Di beberapa bagian ngarai tersebut kedalamannya mencapai kedalaman sampai 300 meter. Lanskap dengan dinding kemerahan dan formasi batuannya ini dikatakan mirip dengan ngarai yang ada di Utah dan Arizona di Amerika Serikat.

Orang-orang yang sudah mengunjungi Charyn Canyon mengatakan tempat tersebut sama spektakulernya dengan Grand Canyon di Amerika Serikat.

Berjalan melalui Valley of Castils atau Lembah Kastil, pengunjung akan melihat bentangan ngarai yang paling mengesankan dengan temboknya yang menjulang tinggi. Petualang yang bisa dilakukan di sini adalah arung jeram atau berkano di sepanjang Sungai Sharyn yang mengalir deras.

2. Beket-Ata

Beket-Ata
  • Lokasi: terletak di wilayah Mangystau, Kazakhstan

Beket-Ata yang terletak sekitar 285km timur Aktau merupakan tempat ziarah yang penting dan sangat populer di kalangan pengunjung yang ingin mengunjungi masjid bawah tanah.

Tempat wisata di Kazakhstan ini merupakan tempat peristirahatan terakhir Beket-Ata (1750-1813), seorang guru Sufi. Masjid ini terletak di dekat bagian bawah ngarai gurun yang indah.

Perjalanan menuju ke Beket-Ata akan melewati beberapa padang rumput serta gurun dengan pemandangan yang spektakuler. Di sepanjang perjalanan menuju ngarai, terdapat banyak tempat teduh yang bisa digunakan untuk beristirahat. Selain itu, ada juga mata air suci tempat pengunjung bisa minum.

Beket-Ata lahir di Mangistau dan belajar di Khiva (Uzbekistan). Dia kemudian mendirikan empat masjid serta sekolah sufi di daerah Mangistau. Perjalan menuju ke Beket-Ata bisa dilakukan dengan menaiki 4WD atau bisa juga mengemudi sendiri, tapi perjalanannya melelahkan.


Untuk mengunjungi masjid, pengunjung harus turun ke ngarai yang bisa dilakukan baik di pagi hari (bagi peziarah yang sudah bermalam) atau di sore hari, sesudah sekitar jam 2 siang.

3. Nur-Sultan

Nur-Sultan
  • Lokasi: tengah di Sungai Ishim, Kazakhstan

Sebelumnya kota ini diberi nama Akmola. Kemudian disebut Astana dari tahun 1998 hingga 2019. Pada 2019, kota ini berubah nama lagi menjadi Nur-Sultan.

Nama ini diambil dari nama mantan presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev, dan pemberian nama itu untuk menghormati dirinya. Sekarang kota ini merupakan ibu kota negara Kazakhstan.

Nur-Sultan merupakan kota terencana yang mengalami modernisasi karena merupakan pusat pemerintahan. Kota terbesar kedua di negeri ini merupakan salah tempat wisata di Kazakhstan yang menjadi pilihan para wisatawan.

Mengapa wisatawan tertarik untuk mengunjungi gerbang kota ini? Ternyata karena kota ini merupakan salah satu tempat terakhir di dunia yang memiliki gaya arsitektur lama dan modern dan bisa hidup berdampingan secara harmonis. Banyak yang menggambarkan kota ini sebagai Berlin Eurasia karena pemandangannya.

Kota Nur-Sultan memiliki gedung-gedung pemerintahan yang dibangun dengan indah seperti Gedung Parlemen, rumah Gubernur, Mahkamah Agung, dan Istana Kepresidenan. Arsitektur bangunan tersebut disebut neo-klasik dan berada di samping kompleks perkantoran modern bertingkat tinggi serta gedung pencakar langit.

4. Yasaui Mausoleum

Yasaui Mausoleum
  • Lokasi: Turkistan, Kazakhstan
  • Jam buka: 09.00-18.00
  • HTM: 200T-500T
  • Telepon: +7 705 486 4415

Mausoleum dengan ubin yang sangat indah serta kubah berwarna pirus ini merupakan rumah untuk Kozha Akhmed Yasaui. Penutup ruang utama adalah kubah dengan lebar sekitar 18m.

Di bawahnya terdapat sebuah kazan logam (kuali) seberat 2000kg yang digunakan untuk air suci. Kuali tersebut diberikan oleh Timur, yang makamnya dibangun di sini pada abad ke-14.

Makam Yasaui berada di balik pintu kayu yang berhiaskan ornamen yang terletak di ujung ruang utama. Bangunan makam tersebut bisa dilihat melalui kisi-kisi dari koridor di kedua sisi. Pada koridor sebelah kanan terdapat makam Abylay Khan, pemimpin Kazakh yang berjuang melawan Zhungars pada abad ke-18.

Di sudut paling kiri dari ruang utama terdapat masjid mausoleum yang berkarpet lengkap dengan mihrab ubin yang indah. Biasanya pengunjung mausoleum tidak melepas sepatu saat masuk. Umumnya wanita diharuskan mengenakan jilbab yang tersedia di pintu masuk mausoleum. Melepas sepatu hanya diwajibkan saat berkunjung ke masjid saja.

1 2»
cross linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram